Dari Gipsi, Tramp, dan Pencuri untuk Diktator, Pesenam, dan Yatim Piatu – Gambar orang Rumania

Rumania

Seseorang dapat dengan mudah bersimpati dengan kejengkelan Alexandra Toma, yang dijelaskan pada tahun 2005 oleh harian Romania Jurnalul National sebagai “penasihat politik tunggal tunggal untuk kebijakan luar negeri di Kongres Amerika” (menurut artikel tersebut, pada awal 2005 dia bertugas di staf anggota DPR Stephen Lynch (Demokrat, Massachusetts)):

Di Amerika, “anak yatim piatu” Rumania terkenal. Semua orang bertanya tentang mereka. Hanya itu yang mereka tahu. Hanya anak yatim, Ceausescu, dan Dracula. Itulah tiga pertanyaan yang selalu saya tanyakan. “Yatim piatu Rumania” selalu ada di TV. (Ana-Maria Luca, “O romanca la Capitol Hill [Gadis Rumania di Capitol Hill],” Jurnalul National, 25 February 2005, edisi online) Judi Bola Online.

Rasa frustrasi Alexandra Toma tidak unik. Alexandra Diaconu menulis sebuah artikel bagus yang berjudul “Cum ne vindem tara (Bagaimana kita menjual negara kita)” – judul tersebut mungkin merupakan permainan tentang nyanyian penambang yang mengamuk pada bulan Juni 1990, dengan siapa negara tersebut diidentifikasi dalam kesadaran internasional, berkat gambar kebrutalan dan kekacauan yang brutal dari Balkan. (Para penambang berkeliaran di jalan-jalan di Bucharest dengan berteriak “Nu ne vindem tara,” yaitu, “Kami tidak menjual [keluar] negara kita.”) Diaconu mengamati:

Ketika Anda mengatakan Prancis, beberapa kata otomatis muncul dalam pikiran: anggur, parfum, penyempurnaan, Paris, Menara Eiffel, Louvre, dan daftarnya terus berlanjut. Ketika Anda mengatakan Italia: “la dolce vita [kehidupan yang baik],” Michelangelo, Da Vinci, Pavarotti, Milano, dan style, Colosseum, Venesia atau Menara Pisa [Leaning]. Ketika orang lain berbicara tentang Rumania, bagaimanapun, dengan asumsi mereka telah mendengar sesuatu tentang kita, mereka berpikir di tempat pertama Dracula, Ceausescu, Nadia, anak-anak jalanan, korupsi, imigran atau, dan yang lebih buruk lagi, teroris Rumania imajiner yang masih muncul dalam posting -1990 movie Amerika [Saya ingin tahu persis film mana yang dia maksudkan di sini, karena saya sangat mengenal topik ini dan tidak tahu apa yang dia bicarakan: Panggil aku Ahab! Lihat publikasi saya yang paling baru mengenai topik ini, “Orwellian … Positif Orwellian” Kampanye Jaksa Voinea untuk Mengubah Revolusi Rumania Desember 1989 “di http://homepage.mac.com/khallbobo/RichardHall/pubs/Voineaswar091706.html].
… Tanpa pertanyaan, Rumania memiliki masalah citra. Dalam 15 tahun terakhir, ini telah menjadi semacam pembatalan nasional yang berulang-ulang dilakukan secara berkala oleh politisi dalam kampanye pemilihan, oleh elit budaya, ketika pers asing menilai kita secara kritis, ketika orang asing membingungkan Bucharest dengan Budapest dan ketika orang-orang olah raga kita kembali dari kompetisi internasional yang sarat dengan medali [Diaconu, Evenimentul Zilei, 5 Juni 2005, edisi online]

Komentar tentang karakterisasi Diaconu nampaknya ada di sini sebelum melanjutkan. Kebingungan Bucharest-Budapest, yang sejujurnya setidaknya bisa dimengerti karena kesamaan dua nama kapital dalam bahasa Inggris dan banyak bahasa, sama sekali tidak menyinggung orang-orang Hungaria dan Rumania-dan spesialis regional-yang merasa dihina dan tidak berdaya untuk mengatasi kebodohan asing. tentang apa yang bagi mereka perbedaan yang sederhana namun besar. Dan itu penting … sampai pada titik berpotensi untuk berkontribusi pada kebanggaan nasional dan ketegangan antar negara yang terluka. Ketika Kapten Tim AS Dennis Ralston dipresentasikan di Piala Davis pada tahun 1972 di Bucharest, setelah seorang komentator Inggris menyebut “kontes paling berisik, paling menyedihkan, paling menyerap dan paling bersemangat dalam sejarah kompetisi Piala Davis,” Ralston mengucapkan terima kasih kepada ” the orang-orang baik di Budapest ‘atas kebaikan mereka dan berbicara tentang kenangan yang akan diambil tim AS dengan mereka’ keahlian sportivitas Budapest ‘… [ini]’ kemenangan terkenal berarti Budapest selamanya akan dikenang oleh tenis Amerika ‘”(Keating, The Guardian , 11/28/97). Tentu saja, mungkin kesalahan ini seharusnya tidak mengherankan, mengingat bahwa komentator Inggris itu menceritakan satu pertandingan bahwa “hakim garis itu sebagai partisan sebagai kerumunan dan dengan penjaga bersenjata di sekitar pengadilan, upaya para wasit untuk mengembalikan kemiripan permainan yang adil ditolak oleh suasana bela diri intimidasi, “sementara pemain Amerika Stan Smith berpendapat,” Saya tidak pernah merasa lebih senang berada di luar lapangan. Setiap penjaga stadium tampaknya membawa sebuah sub-machinegun dan dengan melihat ke mata mereka, tangkapan pengaman tidak diragukan lagi mengokang dan siap. “